Pengalaman beli rumah melalui KPR

Pengalaman beli rumah melalui KPR

24
0
SHARE

Punya rumah pasti impian sebgaian besar orang, baik itu untuk ditinggalin ataupun untuk investasi. Kali ini saya pengen share pengalaman saya beli rumah melalui KPR konvensional (non-syariah), so buat kamu2 yang kepengen beli rumah melalui KPR berikut beberapa langkah yang perlu kamu ketahui.

1. Diniatin bener2 punya rumah dan netapin deadline

Waktu sudah kepengen beli rumah, saya niatin banget bro, setelah diniatin bener2, saya jadi lebih nahan diri untuk ga boros, lebih semangat kerja jg bro. saya juta netapin deadlinenya kira2 bulan apa tahun berapa saya mau deal-in tu rumah,karena inget bro rumah makin lama biasanya makin mahal, makin ditunda makin susah belinya.

2. Tentuin range harga dan itung budget sesuai kemampuan.

Karena dulu pas ambil KPR berstatus karyawan, pemasukkan saya cuma ngandalin gaji bro, jadi untuk range harga rumah yang realistis aja bro harus sesuaiin sama gaji. saya ga mau karena kepengen rumah bagus lokasi oke dan harga mahal tapi harus ngutang sana sini utk DP atau nyusahin orang tua untuk tombokin. Nah disini pentingnya tetapin deadline bro, waktu saya mau lunasin DP rumah saya udah tetapin bulannya, yaitu setelah terima bonus dan THR bro, jadi ga berat bayarnya.

3. Lakukan Riset

Ane mule riset kalo ga salah 6 bulan sebelum deal. Riset disini maksudnya saya mule pilih lokasi dan komplek rumah mana saja yang kira2 masuk budget. Setelah ada beberapa pilihan, mulai lah saya survei satu2 ke lapangan, ke pameran ataupun ke ke kantor marketingnya. Ga lupa saya cek background dari developer rumahnya apakah kredibel atau tidak.

4. Dealing

Setelah 6 bulan riset nyantai, saya akhirnya kepincut ama satu rumah harganya waktu itu skitar Rp 500jtan luas tanah 72m2 dan bangunan 36m2 di suatu komplek yang baru setengah jadi. Kalo diliat dari harganya waktu itu masih masuk budget sih, tapi sebenernya tu harganya uda naik Rp 100 jutaan dari pertama x launching bro. Tp saya pikir gpp la, toh waktu itu uda setgah jadi kompleknya jadi saya yakin dengan developernya (istilahnya ga beli gambar doank gan). Setelah tanya panjang lebar dengan marketingnya saya pesen unitnya bikin PPJB (Perjanjian Jual Beli), bayar Rp 5 jt sebagai tanda jadi sekaligus pengikat harga (yang ini bakal angus nih kalo ampe ga jadi ambil).

5. Down Payment

Untuk DPnya saya diberi tau kalo waktu itu boleh DP 10 %dan boleh cicil selama 6x bro karena waktu itu peraturan pemerintah ttg DP rumah belum terlalu ketat bro. saya putusin untuk DP 20 % (Rp 100jtan). Nah untuk DP biar kata 6x byar bukan berarti sebulan kita harus bayar 20jt (berat banget kalo ini), jadi saya dibolehin bayar minimal 2 jt per bulan, di bulan ke-6nya baru dilunasin DPnya (waktu itu skitar 80jtan). Saran dari ane, DP ya kalo bisa semaksimal kamu bisa karena lumayan ngurangin beban bunga KPR. Untuk besaran DP sekarang setau saya sudah ga boleh 10 %, minimal 30 % (utk rumah pertama) tapi boleh 20% untuk rumah dengan luas bangunan di bawah 72m2. Notes: kalo bisa DP jangan ngutang ya bro, supaya ga doble, apa lagi kalo utangnya ama Bank jg

6. Pengajuan KPR

Agak panjang ya yang ini.
Selama masih mencicil DP, saya mulai tanya2 ke bank bro mengenai KPR, bunganya, syarat2nya, dsb. saya juga coba2 masukin ke file simulasi cicilan KPR dengan bunga2 yang ditawarkan jadi tau kira2 berapa cicilan per bulan. FYI, waktu itu developer rmhnya kerjasama sama 6 bank (ada bank negeri dan swasta). So kata developernya cuma bisa dibank2 yang sudah kerjasama aj, padahal saya waktu itu maunya sama bank BC* karena paling murah bunganya, cuma kan ga kerjasama jadi ga bisa (TAPI….saran saya nih ya, kalo emang kamu minat ama bank tertentu wlaupun ga kerjasama dgn developer, dicoba aja bro masukin, kalo keterima biasanya developer jg nanti terima2 aja, ya daripada customer ga jadi beli….). In the end, saya mutusin nyoba dua bank BI* dan CIM* dengan pertimbangan dua bank itu punya program bunga fixed rate paling lama (5-10 tahun).

Mengenai program bunga KPR biasanya ada dua macem bro fixed sama floating (kombinasi biasanya). Biasanya bank kasih bunga fixed rendah sekitar 8-10% selama 1-3 tahun pertama, kemudian tahun ke-4 dan seterusnya ngikutin bunga pasar (biasanya suku bunga dasar BI + presentase tertentu) rangenya sekitar 12-15%. Nah jadi cicilan kamu akan tetap (segitu2 aja) tahun ke 1-3, tapi pas tahun ke -4 dst bisa melejit bro cicilannya. Lebih untungin yang mana? MEnurut saya yang fixed, jadi semakin lama periode fixed nya semakin bagus, karena walaupun bunga pasaran turun, biasanya ga akan turun sampe di bawah 10%.

Persyaratan pengajuannya waktu itu: Ya dokumen2 kek ftkp KTP, KK, NPWP, Perjanjian jual beli dengan developer, Slip gaji , srt keterangan kerja (yang ini kamu2 bisa liat di website banknya aja). Untuk syarat lain: katanya sih, besar cicilan KPR nanti maksimal 30% dari gaji bulanan kita (tapi yang ini aga flexible bro, yang penting kamu ga punya history gagal bayar aja spt kartu kredit atau nyicil apa gitu) karena bank pemberi KPR akan lakukan BI checking untuk ngecek history kamu. Di BI Checking ni kamu jg dicek kamu pnya utang di bank laen ga, karena kalo kamu pnya utang di tempat laen sprt cicilan mobil gitu, nih cicilan mobil bakal dimasukin ke itungan mereka jadi misal gaji kamu 1 jt, cicilan mobil Rp 300rb, berati sisa gaji kamu Rp 700rb, maximal cicilan KPR akan jadi skitar Rp 200rb, nah semakin kecil kemampuan membayar cicilan kamu, maka semakin sedikit jumlah pinjaman KPR yang diapprove, dan malah ada kmgknan ditolak kalo utang kamu di tempat laen uda terlalu tinggi. Makanya saya himbau jangan utang buat DP ya bro. kcuali utang ke sodara atau ortu yang ga bs ditrack ama bank

7. Goal KPR, bayar pajak dan ke Notaris

Setelah DP lunas (yang ini harus ya bro sebelum approval KPR), akhirnya saya diapprove sama bank BI* dengan jangka waktu KPR bunga fixed 12.5% untuk 10 tahun bro, aga tinggi bunganya tapi enaknya ga pusing bro cicilannya segitu2 aja mau kondisi perekonomian kek apa juga. Akhirnya setelah dapet surat approval, saya diharuskan bayar pajak, biaya notaris hampir Rp3jt, biaya provisi, dan biaya admin Rp 500rban. Nah yang mahal tu biaya pajak bro namanya BPHTB (bea pemilikan hak tanah dan bangunan) nilainya yaitu harga rumah sebelum PPN 10% (skitar 400jtan wkt itu) dikurangi dengan NJOP (waktu itu 60jt kalo ga salahh, beda2 masing2 daerah ya) dikali 5%, totalnya Rp 20 jutaan bro. Sebenernya ni pajak sudah diinfo oleh marketing bro waktu ngedeal dulu, tapi saya ga aware, saya pikir bayarnya nanti aja setelah ada duid. EHHHH, gataunya kalo ga bayar ini, KPR ga bs dilanjutin bro, untungggg banget waktu itu ada rejeki lebih pas banget harinya saya dapet deh duid segitu. Jadi kalo kamu2 mau beli rumah make sure kamu punya duid senilai DP + 5% dari total harga rumah.

Terus besokannya saya ke notaris utk ttd AJB (Akta Jual Beli) dan Perjanjian KPR, disitu juga ada orang banknya, nah disana la saya lunasin semua biaya2 notaris, provisi, dan BPHTB tadi. FYI, biaya provisi biasanya 1% dr pinjeman, tapi jangan lupa nego ya ke banknya bro sebelum ke notaris, ancem2 aja bakal ke bank laen kalo ga dikasi diskon biaya provisi, alhasil waktu itu saya bayar 0.5% provisi dan free biaya admin. Untuk Notaris karena mungkin notarisny ditunjuk ama developer ga nego deh.

8. Tandatangan surat perjanjian KPR di depan notaris.

Di perjanjian dibilangin bro, cicilan akan auto debet dari rekening bank (yang sudah harus kita buka dulu sebelum perjanjian KPR ini), tiap keterlambatan pembayaran akan kena penalti 4% per bulan dan akan mulai dapet peringatan sampai penyitaan kalo nunggak mulu. Tapi kamu jangan terlalu parno, biasanya bank akan ajak ngobrol dulu misal kamu ga mampu bayar bulanan, mungkin dibantu untuk perpanjang jangka waktu kredit dll.
Terus apabila kita lakukan pelunasan sebelum jangka waktu kredit berakhir (dalam hal ini 10 tahun) maka akan kena penalti 1%. Tapi ya kalo ada rejeki lebih gpp deh bro dilunasin bayar 1 % lebih menguntung kan dari pada bayar bunga terus2an.

FYI sistem KPR itu anuitas, artinya biar kata cicilan kamu tetap per bulan misalnya Rp 1 jt per bulan, itu terdiri dari cicilan pokok utang dan beban bunga, dimana tiap bulan komposisinya beda2 bro. tahun2 awal porsi pokok utang lebih kecil dan bunga besar, makin lama porsi pokok utang ini makin gede dan bunga kecil. Jadi kalo tiba2 di tahun ke -5 kamu mau lunasin utang KPRnya jangan kaget kalo utang yang kamu lunasin mungkin lebih gede dari itungan kamu.

9. Sertifikat rumah dan serah terima

Dan tahap terakhir, waktu itu developer jual rumah dengan sertifikat hak guna bangunan (HGB), nah ditawarin sama notarisnya mau upgrade ga ke hak milik (SHM). OK langsung segera upgrade bro, jangan tunda lagi, byar Rp 1.5jt kalo ga salah waktu itu, biar plong dah kalo uda hak milik. Setelah beberapa bulan sejak ttd KPR dan nyicil, baru deh saya serah terima tu rumah. hehehe

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

NO COMMENTS

Comments are closed.