Ini dia Kehebatan Boeing CH-47 Chinook incaran Kemhan

Ini dia Kehebatan Boeing CH-47 Chinook incaran Kemhan

17
0
SHARE

Indonesia kembali berencana menambah Alat Utama Sistem Persenjataan (Alutsista), salah satu produk yang diincar adalah Chinook. Heli transportasi serba bisa ini diharapkan tak hanya berfungsi membawa prajurit ke medan tempur, tapi juga tanggap bencana.
“Ancaman kita yang pertama bencana alam, bencana alam angkatnya kok pake sekop. Berikutnya kalau mau kirim pasukan ke PBB pake kapal. Kasihan,” jelas Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu di Gedung Kementerian Pertahanan, Jakpus, Rabu (3/6).
Rencana membeli Chinook ini bukan yang pertama kali terjadi. Mantan Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Pramono Edhi Wibowo juga sempat ingin membelinya. Namun sayang, rencana itu dibatalkan lantaran pemerintah memutuskan menaikkan harga bahan bakar minyak bersubsidi.
Lalu, seperti apa sih ketangguhan Chinook yang membuat Indonesia kepincut?
CH-48 atau lebih dikenal dengan nama Chinook, merupakan produk helikopter buatan perusahaan penerbangan asal AS, Boeing. Heli ini pertama kali diperkenalkan pada dunia pada 1962 dan masih terus dibuat sampai kini. Selain AS, sudah ada 22 negara yang menggunakannya.
Bobot tubuhnya yang besar, ditambah 2 unit mesin Lycoming T55-GA-712 turboshaft serta dua buah rotor di atasnya, Chinook banyak dipakai sebagai alat transportasi berat. Meski besar dan panjang, namun heli ini memiliki kecepatan 170 knot, atay 315 km per jam.
Nama Chinook sendiri diambil dari sebuah suku Indian di barat laut Pasifik, Chinookan. Dalam perkembangannya, heli ini sudah memiliki belasan varian, baik untuk penggunaan dalam negeri maupun ekspor.
Bicara soal pengalaman tempur, heli ini sudah menjalani banyak medan pertempuran, salah satunya Perang Vietnam sejak 1965. Kemudian sempat dipakai AD Inggris saat merebut kembali Kepulauan Falkland dari Argentina.
Heli ini mampu menjalani penerbangan hingga 161.000 jam terbang, membawa jutaan penumpang dan mengangkut lebih dari 1,3 juta ton peralatan. Heli ini dapat digunakan untuk memindahkan tank, pesawat tempur dan alutsista berat lainnya hanya dengan menggunakan seutas tali.
Sekali terbang, heli ini bisa membawa 55 personel pasukan ke jantung pertahanan lawan dengan cepat.
Terdapat 3 pintle senapan mesin menengah pada heli ini, 1 terletak pada loading ramp dan 2 di sisi kanan dan kiri jendela. Senapan yang bisa dipakai umumnya 7,62 mm M240 atau FN MAG. Harga satu unit heli ini mencapai USD 38,55 juta, atau berkisar Rp 510,71 miliar.

NO COMMENTS

Comments are closed.