Gojek menarik minat warga depok. Diserbu habis

Gojek menarik minat warga depok. Diserbu habis

12
0
SHARE

Mulai banyak diminati, PT Gojek Indonesia melebarkan sayapnya hingga ke pinggiran ibu kota. Di Depok Jawa Barat, cabang Gojek bahkan diserbu ratusan pelamar. Tak hanya pengangguran, mereka yang mendaftar juga tak sedikit yang bertitel sarjana.

Cabang Gojek di buka sejak Jumat pekan lalu, berlokasi di Jalan M Yusuf, Sukmajaya, Depok. Cabang ini ini mulai kewalahan menghadapi puluhan pelamar tiap harinya.

Mereka yang bergabung, tidak hanya dari pengangguran namun tak sedikit juga yang bertitel sarjana.

"Sehari-harinya kami membuka pendaftaran 70 sampai 50 orang. Sengaja kami batasi, dan yang tidak kebagian formulir biasanya kami minta datang esok harinya. Ya kalau ditotal bisa ratusan orang tiap harinya," kata Manager Gojek cabang Depok, Ipon pada VIVA.co.id, Kamis 25 Juni 2015.

Dengan syarat dokumen kependudukan, surat ijin mengemudi, Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK), dan cek fisik, mereka yang mendaftar sebagai anggota Gojek tidak hanya warga Depok. Namun juga ada yang berasal dari Lenteng Agung, Jakarta Selatan dan Cijantung Jakarta Timur.

"Profesi mereka tadinya beragam ada yang tukang ojek manual, sampai sarjana hukum juga ada," ujar Ipon.

Alasan mereka pun beragam, mulai dari honor yang menggiurkan sampai waktu yang tidak terlalu padat.

"Ya, karena ojek manual mulai sepi. Katanya kalau gabung di sini lumayan," ucap Yustiana (40).

Tak jauh berbeda dengan Yustiana, Agus Firmansyah juga mengatakan hal serupa. Ketika disinggung apakah tidak khawatir dengan isu yang beredar bahwa profesi Gojek cukup berisiko, Agus memilih pasrah.

"Takut enggak sih, namanya juga ikhtiar. Kita sih jalanin aja, semua kerjaan ada risikonya," tuturnya.

Sent from my BlackBerry® via Smartfren EVDO Network

NO COMMENTS

Comments are closed.