Surat Cinta Berusia 500 Tahun ini Benar-Benar Memilukan Hati

Surat Cinta Berusia 500 Tahun ini Benar-Benar Memilukan Hati

7
0
SHARE

Ketika mencintai orang lain, kita seolah berada dalam sebuah perjalanan melalui kehidupan bersama. Namun, terkadang kematian menjadi pemisah setiap pasangan. 
Seperti yang dialami seorang istri yang ditinggal pergi suaminya untuk selama-lamanya berikut ini. Kisahnya sungguh memilukan hati.
Meski sudah berlalu bertahun-tahun lamanya, namun perasaan cinta sang istri kepada suami tetap abadi untuk selamanya.
Pada bulan April 1998, para arkeolog menemukan peti mati Eung Tae Lee, di sebuah makam tua di Kota Andong, Korea Selatan.
Eung Tae Lee diketahui sebagai pria dari abad ke-16 yang meninggal saat berusia 30 tahun.
Apa yang ditemukan oleh arkeolog di makam Lee mungkin menjadi penemuan yang paling romantis dan menyentuh hati.
Dilansir dari Koreaboo.com, Rabu (27/5/2015), saat makam dibongkar, para arkeolog menemukan sepucuk surat cinta memilukan berusia 500 tahun yang ditulis oleh sang istri. Juga sepasang sandal buatan tangan yang ditenun dari kulit rami dan rambutnya sendiri.
Isi surat itu menggambarkan perasaan cinta dan kesedihan terdalam dari seorang istri yang berduka karena suaminya meninggal saat ia sedang hamil. Berikut isi surat cinta abadi itu:

Kepada Ayah Won

1 Juni, 1586

Kau selalu berkata, “Sayangku, mari kita habiskan hidup bersama hingga akhir hayat dan meninggal di hari yang sama.” Tapi bagaimana bisa kau meninggal lebih dulu?

Kepada siapa kini aku dan putraku mengadu, dan bagaimana kami hidup selanjutnya? Teganya kau meninggalkanku lebih dulu

Ingatkah bagaimana kita dulu saling menautkan hati masing-masing?

Setiap kali kita berbaring bersama, kau selalu bilang, “Sayangku, apakah orang lain bahagia dan saling mencintai seperti kita? Apakah ada yang sebahagia kita di luar sana?”

Betapa teganya kau melupakan itu semua dan meninggalkanku sendiri

Aku tak bisa hidup tanpamu. Aku hanya ingin pergi bersamamu. Ajaklah aku pergi bersamamu

Perasaan cintaku padamu tak akan pernah luntur, dan penderitaan ini terasa makin menyiksa saja

Bagaimana aku menata hatiku sekarang, dan bagaimana aku membesarkan seorang anak yang akan selalu merindukanmu?

Tolong baca surat ini dan berikan jawabanmu melalui mimpiku. Karena aku ingin mendengar penjelasan lengkapmu dalam mimpiku, kubuat surat ini dan kuletakkan di dekatmu.

Lihatlah lebih dekat dan bicaralah padaku.

Entah kapan aku melahirkan bayi yang kukandung ini, siapa pula nanti yang bisa ia panggil ayah? Adakah orang yang bisa merasakan penderitaan yang kualami?

Hanya aku yang merasakan tragedi pedih ini di muka bumi

Kau hanya berada di tempat yang berbeda dan tak merasakan rasa duka yang dalam seperti yang kurasakan. Selamanya aku akan menderita

Tolong baca surat ini dan temui aku dalam mimpi, aku ingin melihatmu, aku ingin mendengar jawabanmu

Aku percaya aku bisa melihatmu dalam mimpi. Datanglah diam-diam dan tunjukkan dirimu. Ada banyak hal yang ingin aku katakan…”
(Dsu/Tnt)

NO COMMENTS

Comments are closed.