Pulau yang Terbuat dari Kotoran Hewan

Pulau yang Terbuat dari Kotoran Hewan

13
0
SHARE

Berbaring di sebuah pulau indah di Maladewa yang dikelilingi oleh air jernih dan pohon-pohon palem mungkin akan membuat anda merasa seperti berada di surga. Tapi sementara air laut menyapu pantai dan Anda menghabiskan pina colada Anda, apa yang Anda mungkin tidak ingin pikirkan adalah kenyataan bahwa Anda benar-benar bersantai di tumpukan besar kotoran …

Pulau Vakkaru, Maladewa

Feses (kotoran, tai ) parrotfish tepatnya. Para peneliti dari Universitas Exeter mampu menghitung bahwa ikan, yang memakan karang, memproduksi sekitar 85% sedimen yang menciptakan pulau Vakkaru di Maladewa. Selain ini, mereka juga menghitung bahwa 10% dari pasir dapat ditelusuri ke alga Halimeda. Mereka telah menerbitkan penelitian mereka dalam jurnal Geology.

Pulau karang, yang Vakkaru adalah salah satunya, menurut sifatnya hanya terdiri dari sedimen yang dihasilkan dari terumbu karang sekitarnya. Mereka terjadi di mana pun terumbu karang besar ada, dari Karibia ke Hawaii hingga ke Samudra Pasifik. Namun bagaimana mereka terbentuk, sebelum ini belum pernah benar-benar diteliti. Tapi tampaknya ikan jenis parrotfish yang indah untuk dilihat, ikut memainkan peran membangun pulau dengan kotoran mereka.

Parrotfish

Parrotfish cukup dikenal membantu mengontrol pertumbuhan alga di terumbu karang dan mendukung pertumbuhan karang. Dan ikan ini sangat menyukai polip karang, tapi bukannya halus menarik polip keluar dari eksterior karang yang keras (seperti bagaimana Anda bisa makan siput atau kerang), ikan ini langsung memakan karang berbatu. Paruh tulang yang memberikan parrotfish nama mereka sangat cocok untuk mengunyah benjolan karang. Ikan kemudian menggiling dengan gigi mereka untuk mengekstrak polip lembut yang hidup di batu. Begitu mereka sudah dicerna semua, mereka kemudian mengekskresikan pasir sisa karang bersama kotoran mereka. Dengan semua ikan berenang di terumbu, kotoran berpasir ini terakumulasi. Bahkan, para peneliti memperkirakan bahwa ikan ini menghasilkan 531.000 kilogram pasir baru setiap tahun. Itu kotoran ang sangat banyak.

“Studi kami mengkuantifikasi aspek lain yang menarik dari spesies – peran utama yang dapat mereka lakukan dalam memproduksi sedimen yang diperlukan untuk membangun dan mempertahankan pulau-pulau karang,” jelas Perry.

Studi ini menyoroti link penting yang ada antara kehidupan yang hidup di terumbu dan pembaruan pulau dimana Anda berlibur. “Pulau-pulau terumbu karang dianggap menjadi salah satu bentang alam yang paling rentan terhadap perubahan iklim dan terutama untuk kenaikan permukaan laut di masa depan,” kata Perry. “Kami memberikan bukti bahwa melindungi populasi parrotfish, dan habitat di mana mereka bergantung, mungkin akan penting untuk memastikan pasokan lanjutan dari sedimen dari pulau-pulau karang yang mereka bangun di Maladewa.”

Jadi, ingatlah, lain kali jika Anda memutuskan untuk bersantai di pantai pulau karang, Anda sebenarnya berjalan di salah satu tumpukan besar kotoran ….. ^_^

Baca Juga:

Source: sciencenews.org

NO COMMENTS

Comments are closed.