Misteri Gua Cangkang di Margate

Misteri Gua Cangkang di Margate

29
0
SHARE

Tiga puluh lima mil utara dari Dover, Inggris, terdapat kota Margate di Kent – sebuah kota pantai dengan 57.000 penduduk dan memiliki sejarah maritim yang membanggakan. Sejak 1760 Margate telah menjadi tujuan wisata favorit bagi banyak penduduk London karena pantai berpasirnya. Dalam perjalanan waktu, ada beberapa prahara yang berakibat terbakarnya beberapa bangunan bersejarah. Di tengah-tengah abad terakhir, pertempuran sengit antar kelompok yang berbeda menyebabkan kota pesisir ini jatuh dan agak terlupakan. Meskipun kota ini kemudian melakukan yang terbaik untuk memiliki tampilan sebuah resor liburan yang modis, namun tetap saja mejadi kota pantai khas Inggris dengan kejayaan yang memudar.

Apa yang membuat Margate spesial adalah adanya sebuah gua misterius. Gua terletak di bawah rumah bertaman di kedalaman tak lebih dari dua meter.

Gua Cangkang
Pada tahun 1835, kepala sekolah setempat bernama James Newlove ingin membangun kolam bebek di kebunnya. Saat menggali, sekop jatuh menghilang ke liang yang tiba-tiba muncul di bawah sebuah batu yang ia pindahkan.

Dia menyuruh anaknya, Joshua, untuk turun menggunakan tali untuk mengambil sekop. Setelah kembali keatas anak itu bercerita tentang adanya terowongan yang penuh dengan dekorasi cangkang hewan laut.

Untuk memudahkan akses ke gua, akses horisontal digali dan gua pertama kali dibuka untuk umum pada tahun 1837. Koridornya yang gelap diterangi oleh lampu gas. Liang yang ditemukan Newlove ditutup. Pintu masuk ke gua terletak di bukit dekat gua. Gua adalah milik pribadi tetapi masuk dalam daftar bangunan bernilai sejarah oleh Inggris Heritage.

Apa yang membuat gua cangkang dari Margate begitu misterius adalah bahwa tidak ada yang tahu sebelumnya tentang gua ini. Tidak ada yang tahu kapan gua dibangun, oleh siapa dan untuk tujuan apa. Banyak usaha dan waktu diperlukan untuk membangun dekorasi seperti yang ditemukan di sana. Lebih dari 4,6 juta kerang, tersebar di 21 meter (lebih dari 600 m2) mosaik kerang, menghiasi setiap bagian dari dinding dan langit-langit gua. Sejak penemuan pada tahun 1835, banyak orang telah berspekulasi tentang makna sebenarnya dari tempat ini.

Dengan turun beberapa langkah dari pub Anda memasuki sebuah ruangan di mana sejarah gua diceritakan. Dari sana Anda dapat memasuki gua melalui pintu baru, satu-satunya koridor yang tidak dihiasi. Koridor ini tingginya 2 ½ meter dan lebarnya lebih dari 1 meter yang mengarah ke dua terowongan yang membentuk bundaran. Dimana dua terowongan dari bundaran kembali bertemu, terdapat kubah berdiameter satu meter, yang berisi bukaan ke atas. Ini adalah lubang asli di mana James Newlove menjatuhkan sekop. Dari kubah, koridor berliku mengarah ke ruang altar. Dinding timur dan langit-langit rusak berat pada tahun 1940 akibat pemboman (PD II).

Dinding gua dibagi menjadi sektor dan masing-masing memiliki topik tertentu. Banyak dari desain dapat ditafsirkan dalam beberapa cara. Kadang-kadang, desain mengingatkan akan desain India atau Mesir. Dengan sedikit imajinasi Anda dapat menemukan bentuk kura-kura, buaya, pohon, bunga, dewa, dewi, matahari, bulan, pohon kehidupan, terompet, bintang dan bahkan lingga.

Sembilan puluh sembilan persen dari cangkang yang digunakan dalam gua Margate (antara lain cangkang kerang, tiram, whelk, razor dan limpet) berasal dari cangkang hewan laut yang terdapat di sepanjang pantai Inggris. Hanya di ruang altar kita dapat menemukan beberapa cangkang eksotis dari Karibia, seperti pink wing horn. Pada jaman dulu pastilah gua ini sangat indah, dan penuh warna-warni, namun kini cangkang-cangkang memiliki penampilan yang kotor dan menjemukan, karena penggunaan lampu gas di masa lalu yang meninggalkan lapisan jelaga pada kulit kerang. Membersihkannya dengan air justru akan menghancurkan dekorasi tersebut.

Beberapa panel memiliki semacam medali, yang dibuat di atas tanah dan kemudian diikat di dinding dalam gua. Sekitar 100 dari medali tersebut hilang karena pengunjung membawa mereka sebagai oleh-oleh. Sayangnya, dokumen-dokumen dengan grafis dari dekorasi asli hilang saat relokasi perpustakaan Margate.

Berapa umur gua ini?
Para peneliti menyarankan  umur gua bermacam macam, dari jaman prasejarah ke Romawi Kuno dan dari jaman Fenisia ke abad ke-18!

Karena kondisi yang buruk dan kotor dari kerang, hampir tidak mungkin untuk menentukan usia yang tepat dari gua dengan penanggalan radiokarbon. Karena jejak penggunaan alat juga tidak ada, maka juga tidak mungkin untuk menyelidiki usia gua secara akurat.

Ada beberapa sampel yang berbeda diambil dari mortar yang melekatkan cangkang kerang ke dinding. Hal ini menunjukkan bahwa beberapa senyawa telah digunakan, sebagian besar didasarkan pada bahan seperti ikan yang dikenal sebagai semen Romawi.

Menurut penduduk setempat, yang paling logis adalah gua itu dibangun saat zaman Ratu Victoria. Pada saat itu penagkapan kerang meningkat sedemikian rupa sehingga cukup banyak kulit kerang sebagai limbah yang dapat digunakan sebagai dekorasi. Ratu Victoria memerintah dari tahun 1837 sampai 1901. Itu berarti bahwa gua cangkang ini mungkin dibangun kurang dari 100 tahun sebelum penemuannya kembali pada tahun 1835, tanpa ada yang mengingat. Di sebuah desa selalu ada tradisi lisan dari proyek-proyek konstruksi besar seperti gua cangkang ini.

Namun, sampai pembukaan gua untuk umum pada tahun 1837 tidak ada yang tahu keberadaannya. Pembangunan lengkungan langit-langit mungkin menunjukkan penciptaan dalam abad ke-14. Konstruksi ini bagaimanapun, tidak dipilih untuk desain arsitektur, tetapi untuk alasan praktis. Sebuah atap datar akan membawa bahaya keruntuhan. Argumen bahwa gua mungkin telah dibangun setelah 1600 karena mereka tidak menggunakan gerobak sebelum tahun itu untuk membawa batu kapur ke permukaan adalah tidak kredibel.

Ada juga kaim bahwa gua berasal dari periode Fenisia. Pusat peradaban ini terletak di apa yang sekarang Lebanon dan Suriah dan antara 1500 dan 400 SM. Fenisia dikenal sebagai pelaut yang ulung dan pencipta awal alfabet yang sekarang kita gunakan. Kota Margate adalah titik timur dari Kent. Bagian dari Kent ini sebelumnya terpisah dari daratan utama oleh Sungai Wantsum dan disebut Thanet. Nama Thanet dikaitkan dengan dewi Tanit Fenisia. Sering digambarkan sebagai sosok yang menunjukkan kemiripan besar dengan Ankh.

Awal Juni 2013, Masyarakat arkeologi Wessex mengumumkan bahwa di Pegwell Bay (5 mil dari Margate) sebuah kuburan tua ditemukan dengan mayat berasal dari awal Zaman Perunggu (ca. 1500 SM). Pada masa itu di daerah ini, jenazah biasanya dikremasi dan belum ada adat menguburkan mayat. Mungkinkah ini sebuah kuburan dari pelaut Fenisia?

Apa tujuan dari gua?
Apakah gua digunakan sebagai kuil oleh agama pagan tua atau sebagai tempat pertemuan bagi masyarakat rahasia? Motif oriental ditemukan pada dinding gua telah menyebabkan spekulasi tentang Fenisia, Roma, Knights Templar, mistik dan penyihir. Faktanya adalah bahwa tidak ada yang benar-benar tahu mengapa gua cangkang dibangun. Beberapa penjelasan yang diusulkan dapat dengan mudah dibantah. Yang jelas tampaknya gua itu digunakan sebagai tempat ibadah, karena pada ujung lorong terdapat sebuah altar.

Penelitian terbaru yang berlangsung pada tahun 2006 menghasilkan penjelasan yang mungkin menyenangkan para fans Indiana Jones. Mick Twyman dari Margate Historical Society mengajukan saran bahwa gua ini dibangun oleh Ksatria Templar atau rekan mereka sekitar abad ke 12. Dia  menyarankan ini setelah melakukan pengukuran telaten terhadap sudut dalam gua dan cara sinar matahari diproyeksikan ke bagian dalam kubah. Ruang Altar jelas terlihat merupakan bagian dari sebuah kuil awal untuk ritual masonik. Namun teori ini juga tidak dianggap ilmiah, karena minimnya bukti – dan banyak berdasar pada dugaan.

Baca Juga:

Source: Kuriositas

NO COMMENTS

Comments are closed.